Kamis, 27 Januari 2011

btq 6

arofiqpkl.blogspot.com

jumat 27 - 1- 2011

NAMA :                                                          KELAS : 6

 
 
PELAJARAN 7 
HUKUM MEMBACA KALLA DAN BALA
Hukum membaca Kalla
Di Al-Qur’an hukum membaca lafaz Kalla (  كلا   ) terbagi 4 macam yaitu :
a.     Boleh dan lebih baik waqof atau ibtida’ padanya.
Di Al-Qur’an ada 11 yaitu surat :
1.       Maryam ayat 79         
2.       Maryam  ayat 82
3.       Al-mu’minun  ayat 100
4.       Saba  ayat  27
5.       Ma’arif  ayat 15
6.       Ma’arif  ayat  39
7.        Al-Muddasir  ayat16
8.       Al-Muddasir ayat 53
9.       At-Tatfif  ayat 14
10.   Al-Fajr  ayat 17
11.   Al-Humazah  ayat 4
b. Tidak boleh dan tidak  baik waqof atau ibtida’
Di Al-Qur’an ada 2 yaitu surat :
1.       An-Naba’ ayat 5
2.       At-Takasur ayat 4
c..  Boleh dan baik waqof, tetapi tidak boleh (tidak baik ibtida’).
Di Al-Qur’an ada 2 yaitu surat :
1.       Asy-Syu’ara ayat 15
2.       Asy-Syu’ara ayat 62
d.. Tidak boleh dan tidak baik waqof, tetapi lebih baik ibtida’
Di Al-Qur’an ada 18 yaitu surat :
1.       Al-Muddasir ayat 32
2.       Al-Muddasir ayat 54
3.       Al-Qiyamah ayat 11
4.       Al-Qiyamah ayat 20
5.       Al-Qiyamah ayat 26
6.       An-Naba’ ayat 4
7.        ‘Abasa ayat 11
8.       ‘Abasa ayat 23
9.       Al-Infitar ayat 9
10.    At-Tatfif ayat 7
11.    At-Tatfif ayat 15
12.    At-Tatfif ayat 18
13.    Al-Fajr ayat 21
14.    Al ‘Alaq ayat 6
15.    Al ‘Alaq ayat 15
16.    Al ‘Alaq ayat 19
17.    At-Takasur ayat 3
18.    At-Takasur ayat 5

Hukum Membaca Bala (  بلا  )
Di dalam Al-Qur’an lafaz Bala terdapat pada 22 tempat (ayat). Hukum Membaca Bala tersebut terbagi atas 3 macam Yaitu :
a.. Boleh dan lebih baik berhenti (waqaf)
Di Al-Qur’an ada 10 yaitu surat :
1.       Al-Baqarah ayat 81
2.       Al-Baqarah ayat 112
3.       Al-Baqarah ayat 260
4.       Ali Imran ayat 76
5.       Al-A’raf ayat 172
6.       An Nahl ayat 28
7.       Yasin ayat 81
8.       Ghafir ayat 50
9.       Al Ahqof ayat 33
10.    Al Insyiqaq ayat 15
Cara membacanya hendaknya lafaz diwashalkan, dan berhenti pada lafaz Bala kemudian ibtida’ dari lafaz yang terdapat pada sesudah lafaz Bala.
b.. Tidak boleh (dilarang) waqaf.
Di Al-Qur’an ada 7 yaitu surat :
1.       Al An’am ayat 30
2.       An Nahl ayat 38
3.       Saba’ ayat 3
4.       Az Zumar ayat 59
5.       Al Ahqaf ayat 34
6.       At Tagabun ayat 7
7.       Al Qiyamah ayat 4
c.. Boleh berhenti (waqaf ) dan boleh juga washal
Di Al-Qur’an ada 5 yaitu surat :
1.       Ali Imran ayat 125
2.       Az Zumar ayat 71
3.       Az Zukhruf ayat 80
4.       Al Hadid ayat 14
5.       Al Mulk ayat 9

Hukum Membaca Na’am (   نعم   )

Di dalam Al Qur’an bacaan Na’am terdapat di banyak tempat. Adapun cara membaca lafaz Na’am  terbagi atas 2 macam yaitu :
a.. Boleh dan baik waqaf
Di Al-Qur’an ada 1 yaitu surat :
1.       Al A’raf ayat 44
b.. Tidak boleh (tidak baik) waqaf, tetapi harus diwashalkan dengan lafaz sebelumnya dan sesudahnya.
Di Al-Qur’an ada 3 yaitu surat :
1.       Al A’raf ayat 114
2.       As Syu’ara’  ayat 42
3.       As Saffat ayat 18

PELAJARAN 8  : SAKTAH
PENGERTIAN SAKTAH
Saktah secara bahasa artinya diam (tidak berbicara/membaca). Dalam ilmu tajwid saktah artinya menghentikan atau memutuskan bacaan sejenak, tanpa mengambil nafas, dan kemudian mambaca lagi lafaz/ayat berikutnya. Lama dalam menghentikan Bacaan saktah kira-kira satu setengah alif (2 sampai 3 harakat).
Perbedaan Saktah dan Waqof yaitu :
Saktah : -  ketika berhenti tidak boleh mengambil nafas dan lama berhentinya 2 sampai 3 harakat.
Waqof : - ketika berhenti boleh mengambil nafas dan lama berhentinya tidak diatur seperti pada saktah.
AYAT-AYAT YANG HARUS DIBACA SAKTAH
Menurut Imam Hafs, di dalam Al-Qur’an terdapat 4 ayat yang harus dibaca Saktah yaitu surat :
1.       Al-kahfi ayat 1             قيما         عوجا        
2.       Yasin ayat 52          هذا        مرقدنا  من      
3.       Al-Qiyamah ayat 27        راق        من وقيل     
4.       Al-Muthaffifin ayat 14            راق       بل كلا       

PELAJARAN 9 
BACAAN GHARIB DALAM AL-QUR’AN

BACAAN IMALAH
Imalah menurut bahasa artinya adalah miring atau condong. Dalam ilmu Tajwid Imalah ialah menyamarkan atau mencondongkan bunyi/bacaan suatu harakat atau huruf kepada harakat atau huruf lainnya (didepannya).
Bacaan Imalah dibagai dua, yaitu
a.       Imalah Kubra (imalah) yaitu bacaan harakat fathah condong pada bunyi harakat kasrah atau bacaan huruf Alif mendekati huruf Ya.
Bacaan imalah ini hanya ada satu tempat yaitu pada :
surat Hud ayat 41.     مجريها
b.       Imalah Sughra (taqlil) yaitu bacaan bunyi antara fathah dan imalah.

BACAAN ISYMAM
Isymam menurut bahasa adalah mencium. Menurut isltilah ilmu Tajwid Isymam adalah mengidghamkan dua huruf yang sama-sama hidup. Disebut Isymam karena ketika membunyikan Isymam membentuk dua bibir seperti ketika membaca dhumah (bunyi U).    Bacaan Isymam terdapat pada lafaz  :
   لاتأمنا    surat Yusuf ayat 11.

BACAAN TASHIL
Secara bahasa Tashil artinya membuat mudah atau memudahkan.
Yang dimaksud Tashil adalah bacaan antara  ا   “ dengan alif atau       
     ا     Dengan ya’ atau “  ا   “ dengan wawu.
Di Al Qur’an bacaan Tashil ada satu tempat yaitu pada surat Hamim As Sajdah (Al Fushilat) ayat 44  pada lafaz   ءاعجمي                       
Menurut ulama ahli qira’at, ada beberapa lafaz yang boleh dibaca Tashil, tetapi lebih baik dibaca mad. Yaitu :
1.       Lafaz     الذكرين     surat Al An’am ayat 143-144.
2.       Lafaz      الان    surat Yunus  ayat 91
3.       Lafaz    الله   surat Yunus ayat 59
4.       Lafaz   الله   surat Al Qamar ayat 59
BACAAN HURUF SHAD  (    ص    )
Di Al Qur’an ada lafaz khusus mengandung huruf Shad yang berbeda-beda membacanya. Yaitu :
1.       Lafaz           ويبصط       surat Al Baqarah ayat 245
dan lafaz       بصطة        surat Al ‘Araf ayat 69
Huruf Shad pada lafaz tersebut harus dibaca Sin
2.       Lafaz      بمصيطر      surat Al Gasyiyah ayat 22
Huruf Shad pada lafaz tersebut harus dibaca Shad.
3.       Lafaz     المصيطرون   surat At Thur ayat 37
Huruf Shad pada lafaz tersebut boleh dibaca Shad atau Sin. 

HURUF MAD DIBACA PENDEK

a.       Hukum Bacaan Huruf Alif
Di Al Qur’an terdapat beberapa huruf Alif harus dibaca mad (panjang 1 Alif) ketika waqaf dan harus dibaca pendek ketika diwashalkan. Lafaz tersebut yaitu :
1.            لكنا         Surat Al Kahfi ayat 38
2.           الظنون       الرسول   السبيلا                                                                      surat Al  Ahzab ayat 10, 66 dan 67.
3.          سلسلا     Dan    قواريرا     (pertama)  surat  Al-Insan  ayat 4 dan 15.
Sedangkan lafaz     قواريرا      (kedua) surat Al-Insan ayat 16 huruf ra’ dibaca mad ketika washal dan dibaca sukun ketika diwaqafkan.
4.          انا    Yang dilakukan sebagai damir mufrad.
Di al Qur’an lafaz   انا  yang dibaca panjang (mad) ketika waqaf dan dibaca pendek ketika washal biasanya diberi tanda lingkaran kecil di atas Alif lafaz Ana .
contoh   :  بشر انا‏    surat Al Kahfi ayat 110.
b.       Hukum bacaan Wawu alif    (   وا  )
Hukum bacaan Hamzah yang terapat pada Wawu Alif tidak boleh dibaca panjang
Contoh :
  ينشؤا - ينبؤا -  يبدؤا -  ‏يعبؤا - يدرؤا
Hukum bacaan Wawu ketika waqaf harus dibaca panjang (mad), sedangkan bila washal maka Wawu tersebut harus dibaca pendek. Contoh :
لتتلوا    ندعوا   ليبلوا   ليربوا 
c.        Hukum bacaan Hamzah
Huruf Hamzah yang  tidak boleh dibaca panjang (mad ) baik ketika waqaf maupun washal, yaitu :
1.         نبائمن        Surat Al An’am ayat 34
2.         نفسي تلقائ      Surat Yunus ayat 15
3.         ذى وايتائ    Surat An Nahl ayat 90
4.         انائ ومن    Surat Thaha ayat 130
5.         ورائ    Surat Asy Syura ayat 51
6.         بلقائ   Surat Ar Rum ayat 8
Huruf Ya’ yang terdapat pada lafaz-lafaz tersebut tidak boleh dibaca mad.
d.       Hukum bacaan Wawu (     و      )
Huruf Wawu yang harus dibaca pendek yaitu :
 اولاهما‏   اولاهم    الاولى
Adapun huruf Wawu yang terletak pada lafaz-lafaz
Tetap dibaca panjang (mad).


PELAJARAN  10

AYAT-AYAT SAJDAH DAN DOA  PADA AYAT-AYAT KHUSUS   

Ayat Sajdah yaitu ayat-ayat dimana ketika membaca Al Qur’an sampai pada ayat tersebut disunahkan melakukan sujud tilawah baik ketika dalam shalat ataupun  di luar shalat.
Dalam ayat-ayat Sajdah biasanya terdapat lafaz yang berakar dari lafaz sajada seperti :                             
Cara melakukan sujud tilawah yaitu :
1.         Jika dilakukan di luar shalat cara sujudnya seperti ketika shalat dan syarat-syaratnya adalah :
a.     suci dari hadas kecil maupun besar
b.     suci pakaian dan tempat bersujud
c.      sujudnya harus menghadap kiblat.
2.         Jika sujud tilawah dilakukan di dalam shalat, maka dari berdiri langsung sujud, seperti sujud dalam shalat tanpa harus ruku’ terlebih dahulu. Selesai sujud dua kali langsung berdiri dan meneruskan bacaan Al Qur’an lagi.
Ketika melakukan sujud tilawah disunahkan membaca :

Bacaan sujud tilawah

Bagi orang yang tidak melakukan sujud tilawah, ketika membaca ataupun mendengar ayat-ayat Sajdah disunahkan membaca :

Bacaan bagi orang yang mendengar tetapi  tidak sujud tilawah

TEMPAT-TEMPAT AYAT SAJDAH DAN DOA-DOA YANG DIBACA KETIKA SUJUD TILAWAH

Di dalam Al Qur’an terdapat 15 tempat ayat Sajdah, dan selain membaca sujud tilawah, kita disunahkan membaca doa sesuai dengan maksud atau isi kandungan makna ayat yang sedang dibaca, yaitu :

  


DOA/BACAAN PADA AYAT-AYAT KHUSUS DALAM AL QUR’AN

Tempat-tempat khusus yang disunahkan membaca doa ketika mendengar atau sedang membaca Al Qur’an yaitu :


  
PELAJARAN 11

FADILAH (KEUTAMAAN) MEMBACA AL QUR’AN

Al Qur’an adalah kalam suci Ilahi. Barang siapa yang membacanya akan mendapat keutaman dan pahala dari Allah SWT. Adapun keutamaan membaca Al Qur’an adalah :
1.       Al Qur’an akan datang  sebagai pembela (penolong) pada hari kiamat.
2.       Allah SWT akan mengangkat derajat orang yang suka membaca Al Qur’an.
3.       Allah akan memberi pahala kebaikan pada orang yang suka membaca Al Qur’an


FADILAH MEMBACA SURAT DAN AYAT-AYAT KHUSUS

1.     Fadilah Surat Al Fatihah
Surat Al Fatihah adalah surat yang paling besar dan tinggi nilainya sehingga oleh Rasulullah saw dijuluki sebagai surat Sab’ul Matsani (tujuh ayat pujian yang berulang) dan Al Qur’anul  ‘Azim  (Al Qur’an yang agung).
  1. Fadilah Surat Al Ikhlas
Nilai keutamaan dan pahala membaca surat Al Ikhlas menyamai sepertiga dari Al Qur’an.  Karena pada dasarnya Al Qur’an terdiri atas tiga bagian yaitu tentang aqidah (keimanan), hukum syari’at, dan kisah-kisah (sejarah). Dan pada surat Al Ikhlas termasuk dalam ketiga bagian terpenting tertsebut yaitu tentang aqidah (keimanan).
  1. Fadilah Surat Al Falaq dan surat An Nas
Surat Al Falaq dan surat An Nas disebut juga surat Al-Mu’awwizataini  artinya dua surat untuk mohon perlindungan kepada Allah. Karena Rasullah saw berdoa mohon perlindungan dari gangguan jin dan manusia dengan membaca kedua ayat tersebut.
  1. Fadilah membaca dua ayat terakhir surat Al Baqarah
Fadilah dua ayat terakhir surat Al Baqarah adalah bahwa barang siapa dibaca di waktu malam hari, maka Allah akan mencukupinya.
Sebagaian ulama mengatakan, bahwa yang dimaksud mencukupi yaitu orang yang membaca dua ayat tersebut akan dijaminm oleh Allah atas keselamatannya dari gangguan syaitan pada malam itu atau terjamin dari rasa malas bangun malam untuk melakukan ibadah (shalat malam).
  1. Fadilah Ayat Kursi
Ayat kursi adalah ayat yang mempunyai nilai (fadilah) sangat besar  (terbesar) dalam Al-Qur’an. Ayat ini terdapat pada surat Al Baqarah ayat 255.

PELAJARAN 12

ETIKA (ADAB) MEMBACA AL QUR’AN

BELAJAR MEMBACA AL QUA’AN

Agar dapat membaca Al Qur’an dengan baik dan benar, kita harus belajar langsung pada seorang guru. Hal ini dimaksudkan agar kita lebih jelas bagaimana cara membaca hukum-hukum bacaan. Belajar  Al Qur’an langsung pada seorang guru disebut Musafahah atau bil’ada’.
Orang yang memantapkan bacaan Al Qur’an kepada seorang guru yang ahli agar kemampuannya semakin baik, benar dan fasih disebut mentashih Al Qur’an atau Tashihul Qur’an.
Agar dalam belajar Al Qur’an dapat berhasil dengan baik kita perlu memperhatikan Tata cara belajar Al Qur’an yaitu :
1.       Belajar membaca Al Qur’an hendaknya disertai dengan niat dan keinginan sungguh-sungguh.
2.       Harus memperhatikan dan berusaha menirukan bacaan dari guru dengan baik dan benar.
3.       Harus rajin mengulangi pelajaran yang telah kita pelajari agar kita benar-benar menguasai dengan baik dan benar.
4.       Setiap akan belajar membaca Al Qur’an hendaknya berwudlu terlebih dahulu.
5.       Hendaknya setiap hari tadarrus membaca Al Qur’an meskipun beberapa surat atau ayat.
6.       Untuk surat-surat pendek hendaknya dihafalkan karena sering kita gunakan terutama dalam shalat.

ETIKA (ADAB) MEMBACA AL QUR’AN
1.       Tempat membaca Al Qur’an
  1. Di Masjid
Seutama-utamanya membaca Al Qur’an adalah di masjid. Hal ini karena masjid adalah tempat ibadah. Namun membaca Al Qur’an di masjid hendaknya dengan tertib, tidak boleh keras-keras, hingga mengganggu orang lain yang sedang shalat ataupun bertafakkur.
  1. Di rumah
Membaca Al Qur’an di rumah hukumnya boleh, bahkan dianjurkan. Sebagaimana sabda Rasulullah saw bahwa syaitan akan lari dari rumah yang dibacakan padanya surat Al Baqarah.
Membaca Al Qur’an di rumah atau di tempat lainnya hendaklah di tempat yang bersih dan sunnah untuk menghadap kiblat.
  1. Tempat-tempat yang dilarang membaca Al Qur’an
Demi menjaga dan menghormati Al Qur’an, dilarang membaca Al Qur’an di tempat yang terlarang menurut syari’at agama, misalnya di tempat sampah, di WC, ataupun ketika sedang buang air besar, sedang mandi dan sebagainya.
2.       Sikap ketika membaca Al Qur’an.
a.     Badan dan pakaian
Hendaklah badan dan pakaian bersih dari kotoran dan najis. Disunahkan badan suci dari hadas sebagaimana kita shalat dan disunahkan pula bersiwak (membersihkan gigi).
Orang yang sedang berhadas besar, perempuan yang sedang haid atau nifas dilarang (haram) membaca Al Qur’an. Tetapi jika semata-mata bukan niat membaca Al-Qur’an maka hukumnya boleh. Misalnya membaca Basmalah ketika memulai makan.
b.     Sikap membaca Al Qur’an
Sikap membaca Al Qur’an yang baik dengan duduk dan menghadap kiblat. Tidak dibenarkan dengan jongkok atau dengan tiduran. Jika situasi dan kondisi menghendaki, boleh dengan berdiri, misalnya ketika berada di mimbar pada acara-acara resmi.

3.       Sikap terhadap kitab suci Al Qur’an (mushaf)
1.       Menyimpan atau menempatkan Al Qur’an hendaknya pada tempat yang aman dan bersih.
2.       Ketika membaca Al Qur’an dengan duduk hendaklah Al Qur’an diletakkan di tempat yang lebih atas.
3.       Jika menemukan lembaran yang bertuliskan Al Qur’an, hendaklah dirawat agar tidak terinjak-injak.
4.       Membawa Al Qur’an hendaklah dengan cara yang baik dan sopan, jangan dengan tangan kiri atau dijinjing kecuali dalam keadaan terpaksa.

DOA SEBELUM DAN SESUDAH MEMBACA AL QUR’AN

Doa atau bacaan sebelum atau sesudah membaca Al Qur’an, boleh dibaca dengan lagu juga boleh dibaca dengan biasa.
Setiap membaca Al Qur’an disunahkan membaca ta’awuz dan basmalah. Sebagaimana firman Allah surat An Nahl ayat 98. yaitu :

Artinya : Apabila kamu membaca Al Quran hendaklah kamu meminta perlindungan kepada Allah dari syaitan yang terkutuk.

Adapun doa atau bacaan sebelum atau sesudah membaca Al Qur’an antara lain :
















1 komentar: